Tubuh kurus gajah tua yang kelaparan disembunyikan oleh kostum festival

Tubuh kurus gajah tua yang kelaparan disembunyikan oleh kostum festival

Tubuh kurus gajah tua yang kelaparan disembunyikan oleh kostum festival

Foto: Lek Chailert

Gajah berusia 70 tahun yang kelaparan ini dipaksa berjalan bermil-mil setiap malam sehingga orang-orang dapat merasa ‘diberkati’ di sebuah festival keagamaan, kata seorang aktivis.
Gajah betina yang sakit, yang disebut Tikiri, ditutupi dengan kostum warna-warni sehingga orang-orang yang menontonnya di parade tidak melihat tubuhnya yang kurus. Lek Chailert, pendiri Save Elephant Foundation, mengatakan Tikiri adalah satu dari 60 gajah yang dipaksa bekerja selama sepuluh malam berturut-turut di Esala Perahera, sebuah festival Buddha di Kandy, Sri Lanka.
Dia mengklaim gajah-gajah itu ‘terbelenggu pendek’ sehingga mereka berjalan lebih lambat melalui kekacauan berisik dari parade malam. Chailert, yang organisasinya menyelamatkan gajah di Thailand, mengatakan ‘tidak ada yang melihat air mata’ di mata Tikiri di pos yang menyentuh pada Hari Gajah Sedunia.

Foto: Lek Chailert
Foto: Lek Chailert

Dia menulis: ‘Tikiri bergabung dalam pawai awal setiap malam hingga larut malam setiap malam selama sepuluh malam berturut-turut, di tengah-tengah kebisingan, kembang api, dan asap. ‘Dia berjalan beberapa kilometer setiap malam sehingga orang-orang akan merasa diberkati selama upacara. Tidak ada yang melihat tubuh kurusnya atau kondisinya yang melemah, karena kostumnya. ‘Tidak ada yang melihat air mata di matanya, terluka oleh lampu-lampu terang yang menghiasi topengnya, tidak ada yang melihat kesulitannya melangkah ketika kakinya dibelenggu pendek saat dia berjalan. ‘Untuk upacara, semua memiliki hak untuk berkeyakinan selama keyakinan itu tidak mengganggu atau merugikan orang lain.

Foto: Save Elephant Foundation

‘Bagaimana kita dapat menyebut ini suatu berkat, atau sesuatu yang suci, jika kita membuat hidup orang lain menderita? ‘Hari ini adalah Hari Gajah Sedunia. Kita tidak dapat membawa dunia yang damai kepada gajah jika kita masih berpikir bahwa gambar ini dapat diterima. ‘Mencintai, tidak menyakiti, mengikuti jalan kebaikan dan kasih sayang, ini adalah Jalan Buddha. Sudah waktunya untuk mengikuti. ‘ Seorang juru bicara untuk Sacred Tooth Relic, sebuah kuil Buddha yang menjadi tuan rumah festival, mengatakan kepada Metro.co.uk bahwa mereka ‘selalu peduli dengan binatang’ dan memastikan Tikiri telah dilihat oleh seorang dokter gajah.

you want to Watch Movies Online or check other TV Shows online visit layarstar*com
Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact here.

0 Response to "Tubuh kurus gajah tua yang kelaparan disembunyikan oleh kostum festival"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel