Simak Faktanya, Benarkah Indonesia Sudah Memproduksi Obat COVID-19?


Beredar pesan di media sosial Facebook dan Whatsapp yang mengklaim perusahaan farmasi, Dexa Medica dapat memproduksi obat COVID-19. Informasi itu muncul usai Direktur Komersial PT Dexa Medica V. Hery Sutanto memberikan bantuan obat-obatan kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 serta kepada sejumlah rumah sakit rujukan pada 7 April.

Benarkah perusahaan-perusahaan farmasi di Indonesia memproduksi obat yang mampu menyembuhkan pasien COVID-19?

Dalam siaran pers Dexa Medica yang diterima ANTARA, perusahaan itu memberikan bantuan obat-obatan hydroxychloroquine, azithromycin, dan chloroquine kepada Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 dan sejumlah rumah sakit rujukan.

Namun, hydroxychloroquine, azithromycin, dan chloroquine bukanlah obat tunggal yang benar-benar dapat menyembuhkan COVID-19.

Institut Kesehatan Nasional AS (NIH), 9 April 2020, menyebut hydroxychloroquine menjadi obat yang berpotensi membantu pengobatan pasien COVID-19. Namun masih dibutuhkan uji klinis untuk mengukur apakah hydroxychloroquine itu efektif dan aman untuk pengobatan COVID-19, kata Direktur Divisi Penyakit Paru AS.

Dexa, dalam rilis mereka, juga menyebut obat-obatan yang didonasikan itu merupakan obat keras. Penggunaannya hanya untuk pasien yang sakit, bukan untuk pencegahan.

Jadi, klaim: "Indonesia sudah dapat produksi sendiri obat COVID-19" adalah Salah/Misinformasi.



Sumber Artikel : tempo.co
Please Wait 180 second...
Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact here.

0 Response to "Simak Faktanya, Benarkah Indonesia Sudah Memproduksi Obat COVID-19? "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Loading...