Suku Ainu di Hokkaido, Penduduk Asli Jepang yang Terlupakan

Kisah Suku Ainu di Hokkaido, Penduduk Asli Jepang yang Terlupakan - Masyarakat adat Jepang, Ainu, adalah pemukim awal Hokkaido, pulau utara Jepang. Namun, sebagian besar pelancong tidak pernah mendengar tentang mereka.
img: Michele and Tom Grimm / Alamy St.
Dua wanita tua Ainu memamerkan pakaian tradisional, perhiasan, dan tato masa kecil mereka di wajah mereka .
Asal-usul mereka suram (Suku Ainu memiliki sejarah yang sulit), tapi beberapa sarjana percaya bahwa mereka adalah keturunan dari penduduk asli yang pernah menyebar ke seluruh Asia Utara.

Ainu menyebut Hokkaido 'Ainu Moshiri" (Tanah Ainu) dan aktivitas mereka adalah berburu dan memancing. Mereka tinggal di sepanjang pantai selatan Hokkaido.

img: Ellie Cobb
Namun, sejak restorasi meiji sekitar 150 tahun lalu, orang-orang daratan Jepang mulai bermigrasi ke Hokkaido. Praktik diskriminatif pun dilakukan di Hokkaido dengan Undang-Undang Perlindungan Aborigin Hokkaido 1899--memindahkan Ainu dari tanah tradisional mereka ke area pegunungan yang tandus.

"Ini adalah kisah yang sangat buruk," kata Profesor Hukum Universitas Hokkaido, Kunihiko Yoshida di halaman BBC (20/05/2020).

Setelah pindah ke pegunungan suku Ainu tak bisa lagi menangkap ikan salmon di sungai dan berburu rusa menurut Yoshida. Mereka juga diminta untuk mengadopsi nama Jepang, berbicara bahasa Jepang, perlahan budaya dan tradisi mereka pun menghilang.

Karena stigmasisasi yang luas, banyak Ainu menyembunyikan nenek moyang mereka. Efek jangka panjangnya terlihat sampai hari ini, sebagian besar penduduk Ainu tetap miskin dan kehilangan haknya secara politis, dengan sebagian besar pengetahuan leluhur mereka hilang.

Para peneliti Jepang dari akhir abad ke-19 hingga 1960-an juga melakukan praktik buruk dengan mengobrak-abrik kuburan Ainu. Mereka mengumpulkan koleksi besar Ainu untuk penelitian mereka dan tidak pernah mengembalikan tulangnya.

Pada April 2019, Ainu diakui secara hukum sebagai penduduk asli Jepang oleh pemerintah. Setelah bertahun-tahun musyawarah, akhirnya tercipta apresiasi yang lebih positif terhadap budaya Ainu dan kebanggaan baru dalam bahasa dan warisan mereka.

"Penting untuk melindungi kehormatan dan martabat orang-orang Ainu dan menyerahkan mereka kepada generasi berikutnya untuk mewujudkan masyarakat yang dinamis dengan nilai-nilai yang beragam," kata juru bicara pemerintah Yoshihide Suga, seperti dilaporkan dalam The Straits Times(15/02/2019).

Para pelancong dapat melihat informasi tentang Ainu di Sapporo Pirka Kotan (Pusat Promosi Budaya Ainu) di Hokkaido, fasilitas kota pertama di Jepang yang menampilkan penduduk asli, di mana pengunjung dapat menikmati kerajinan tangan Ainu, menonton tarian tradisional dan membayangkan kehidupan Ainu tradisional ketika daerah ini adalah hutan belantara yang luas dan penduduknya hidup di tanah.

Karena 97% penduduk Ainu tinggal di bawah tanah, menurut Jeffry Gayman, seorang Pendidik Antropolog Universitas Hokkaido yang telah bekerja dengan Ainu selama 15 tahun.

Kotan sendiri terletak sekitar 40 menit dengan mobil dari pusat kota Sapporo, ibu kota Hokkaido, pusat dibuka pada tahun 2003 untuk mengajari pengunjung Jepang dan asing lain tentang budaya Ainu dan menyebarkan pesan mereka kepada dunia.

Kotan adalah replika untuk menunjukkan kepada orang-orang seperti apa kehidupan tradisional Ainu. Namun, tidak ada yang tinggal di sana.

Hanya beberapa dari orang Ainu yang tersisa, tersebar di Hokkaido, dengan sebagian besar dari sekitar 20.000 Ainu (tidak ada angka resmi) berasimilasi dengan kota-kota kecil di sekitar pulau.

Meski begitu, para pelancong yang melihat dengan cermat akan dapat melihat jejak budaya mereka di mana-mana.

Banyak nama tempat di Hokkaido memiliki asal Ainu, seperti "Sapporo", yang berasal dari kata Ainu sat (kering), poro (besar) dan hewan peliharaan (sungai) karena lokasinya di sekitar Sungai Toyohira; atau "Shiretoko"--sebuah semenanjung yang menonjol dari ujung timur laut Hokkaido--yang dapat diterjemahkan sebagai "tanah" (siri) dan "titik yang menonjol" (etuk).
Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact here.

0 Response to "Suku Ainu di Hokkaido, Penduduk Asli Jepang yang Terlupakan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Loading...