Makan Kacang Menyebabkan Jerawat Bermunculan, Fakta Atau Mitos Belaka


Banyak orang menyebut salah satu pantangan jerawat adalah makan kacang. Bagi sebagian orang, makan camilan populer ini membuat jerawat bermunculan. Sebelum membahas apakah kacang benar-benar menyebabkan jerawat, ada baiknya Anda mengetahui penyebab jerawat dan nutrisi kacang.

Penyebab Jerawat
Seperti dilansir Live Strong, kelenjar minyak di pangkal rambut di permukaan kulit bisa menghasilkan sebum atau minyak. Ketika produksi sebum berlebih, minyak bisa bercampur dengan sel kulit mati dan menyumbat pori-pori. Dalam kondisi tersebut, bakteri yang terperangkap dalam pori-pori mencerna minyak dan mengeluarkan asam pemicu iritasi biang jerawat. Jerawat akhirnya memang bisa pecah atau sembuh dengan sendirinya. Namun, terkadang infeksi bisa menyebabkan benjolan berisi nanah terbentuk di jaringan di bawah kulit. Peningkatan kadar hormon saat masa pubertas bisa memicu jerawat pada remaja. Namun, penyakit ini juga bisa menyerang siapa saja tanpa pandang usia.
Menurut Mayo Clinic, beberapa penyebab jerawat lain yakni stres, pola makan yang tidak seimbang, sampai efek samping obat.

Nutrisi kacang dan jerawat 
Melansir Web MD, kacang-kacangan jamak mengandung vitamin E. Beberapa jenis kacang seperti kacang almond, kacang tanah, dan kacang Brazil juga mengandung selenium. Vitamin E dan selenium dapat melindungi sel dari kerusakan dan infeksi. Pemilik masalah jerawat umumnya kekurangan zat antioksidan seperti vitamin E dan selenium. Kendati belum ada studi khusus yang membuktikan antioksidan bisa mengurangi jerawat, namun kedua zat ini pada dasarnya bisa menunjang proses penyembuhan jerawat.
Selain itu, kacang-kacangan juga mengandung asam lemak esensial omega-3 dan omega-6 yang penting bagi tubuh terutama menjaga kesehatan jantung. Namun, konsumsi asam lemak sehat ini secara berlebihan juga bisa memengaruhi jerawat. Melansir Insider, terlalu banyak konsumsi asam lemak omega-6 bisa membuat peradangan seperti jerawat jadi memerah dan makin parah. Beberapa jenis kacang yang kaya omega-6 di antaranya kacang kenari, kacang pinus, dan almond.
Untuk meminimalkan dampak kacang pada jerawat, Anda boleh makan kacang tapi tidak berlebihan.

Alergi kacang 
Menurut Food Allergy Solutions, alergi makanan tertentu seperti kacang juga bisa menyebabkan jerawat. Alergi ini bisa terjadi karena sistem daya tahan tubuh seseorang tidak bisa mengenali protein dalam kacang aman dikonsumsi. Oleh karena itu, tubuh membangun sistem pertahanan diri dengan mengeluarkan zat kimia yang bisa menyebabkan peradangan. Reaksi alergi ini dapat memicu gatal-gatal, eksim, ruam dan rentan membuat kulit iritasi. Iritasi inilah yang memicu timbulnya jerawat.
Namun, gejala utama alergi kacang umumnya tidak sebatas jerawat. Terdapat beberapa gejala alergi kacang lain yakni hidung tersumbat, pilek, sesak napas, batuk, asma, gangguan pencernaan, sampai ruam dan gatal hebat. Jika Anda merasa jerawat bermunculan setelah makan kacang, baiknya Anda tidak memakannya lagi. Bila perlu, minta dokter untuk melakukan tes alergi.




Sumber Artikel : kompas.com
Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source. If there is a problem with this matter, you can contact here.

0 Response to "Makan Kacang Menyebabkan Jerawat Bermunculan, Fakta Atau Mitos Belaka"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Loading...